Bahaya Berak Berdarah: Punca-puncanya

Aduh, seramnya bila mengalami berak berdarah! Bagi anda yang tidak pernah mengalami situasi ini pasti tidak dapat merasai ketakutan yang dirasai oleh mereka yang pernah alaminya sendiri. Sedar mahu tidak sedar, ketakutan pasti ada kerana memikirkan segala macam kemungkinan musibah penyakit yang mungkin melanda.



2 KATEGORI

Ada 2 kategori berak berdarah yang dimaksudkan di sini. Yang pertama ialah najis berwarna merah kehitam-hitaman (najis bersama darah). Yang pertama ini berlaku akibat darah melewati usus kecil (ileum) dan usus besar sebelum seterusnya dibuang bersama najis. Darah mengalami pengoksidaan, terproses bersama penghasilan najis dan keluar sebagai sebahagian daripadanya. Jenis berak berdarah yang kedua ialah jenis darah segar, merah terang atau pun dikatakan sebagai darah hidup. Ia keluar menitik-nitik selepas najis.

Ehem, anda seram tak membacanya? cik Jaja pun.. ^^
Sebab cik Jaja sendiri pernah mengalaminya, sampai saat nak buang air kecil pun rasa takut. Ngeri pulak masa sampai masa untuk buang air besar. Huhu

Mari kita teliti beberapa sebab kepada situasi berak berdarah ini ye. Mudah-mudahan kita lebih faham dan berbuat sesuatu dengan info yang diberikan. Sekurang-kurangnya jadikan ia sebagai pengetahuan yang menuntut kita agar selalu memelihara kesihatan tubuh badan sendiri dengan baik ;)

PENYEBAB BERAK BERDARAH

Menurut laman The Malaysian Medical Gazette, ada 7 penyebab atau punca-punca kepada keadaan najis berdarah. cik Jaja ringkaskan menjadi 6 seperti berikut:

  1. Buasir (haemorrhoid) & Luka di anus (anal fissure)– buasir berlaku akibat luka pada salur darah di bahagian lubang dubur (anus). Pesakit adakalanya akan merasai benjolan atau bengkak pada lubang dubur, rasa gatal atau sakit. Darah yang keluar tidak beserta dengan najis, ia jenis darah hidup dan menitis selepas membuang air besar. 
  2. Divertikulum – Terdapat titik-titik lemah dengan istilah poket-poket kecil yang terdapat merata-rata pada usus besar. Tekanan yang besar di dalam usus boleh menyebabkan berlaku pendarahan pada titik-titik lemah ini. Darah yang keluar selalunya darah yang segar kadang kala berketul seperti pendarahan haid di kalangan wanita. 
  3. Kanser – Kanser usus adalah kanser yang ketiga tertinggi dikalangan pesakit di Malaysia. Nauzubillah! Antara tanda- tanda awal ialah berak berdarah yang tidak mendatangkan sebarang kesakitan sewaktu membuang najis dan darah akan bercampur dengan najis. 
  4. Polip – ia merupakan ketumbuhan yang boleh wujud di sepanjang usus. Pendarahannya boleh menyumbang kepada situasi berak berdarah adalah ketumbuhan “daging” yang boleh terdapat di sepanjang usus. Apa yang ditakuti ialah Polip berpotensi menjadi kanser. 
  5. Angiodisplasia – ia adalah pendarahan untuk salur darah kecil pada kawasan usus. Bergantung pada kedudukannya di usus, darah yang keluar boleh jadi merah sehingga kehitaman. 
  6. Keradangan usus (proctitis / colitis) – keradangan berlaku disebabkan oleh jangkitan kuman. Pesakit akan mengadu cirit bercampur dengan darah atau najis yang lembut diselaputi darah.
  7. Ubat – Percaya atau tidak, beberapa jenis ubat boleh menyebabkan pendarahan. Sebagai contoh seperti ubat pencair darah, iaitu warfarin dan aspirin.
Bagi anda yang pernah mengalami berak berdarah, cuba semak jika info ini dapat membantu. Pemeriksaan di institusi kesihatan tentunya adalah keputusan yang terbaik untuk mendiagnos punca sebenar berak berdarah yang dialami.

InsyaAllah, di lain masa cik Jaja cuba pula kongsikan bagaimana prosedur pemeriksaan tentang berak berdarah dilakukan oleh doktor di hospital, tips memulihkan berak berdarah dan tips amalan menjaga usus dengan baik.

Tiada ulasan: